A Short Absurd Journey in Jakarta

Kemaren tanggal 31 januari 2015, gue sama temen-temen SMA pergi ke Jakarta. Sekitar 7 orang : gue, Dian, Shelim, Sinta, Mega, Aul, sama Dhilla udah janjian dari minggu sebelumnya buat pergi ke perpustakaan di kementrian pendidikan dan kebudayaan yang letaknya itu di jalan sudirman, Jakarta―gue bahkan lupa jalan sudirman itu ada di Jakarta mana kemaren =_=

Tujuan kita ke sana adalah buat nyari info tentang berbagai macam beasiswa tahun ini dan sekalian baca-baca buku yang ada di perpustakaan nasional itu. kan lumayan nambah info dan juga ilmu. Yah, selain itu juga rencananya mau ke Japan Fondation—kalo ga salah yang ada di senayan. Kan senayan mengingatkan gue pada si ekso dan lu-ge yang masih nangkring di hati gue. :’)

Pagi-pagi jam 7 kita udah cantik-cantik janjian di depan GBJ persimpangan cileungsi-wanaherang, ada juga gue yang bawa tas gemblok sekolah dan pake kardigan diiket di pinggang, berasa jadi traveler dadakan gue -__- yah, biarinlah ya. Kan mau travelling Jakarta—abis itu juga jadi kaya orang gila =__=

Langsung tuh gue, shelim, sinta, mega, aul, sama dhilla naek angkot dulu yang ke cileungsi-bekasi yang memakan waktu 1 jam sendiri. Si dian belakangan karena emang rumah die ada di cileungsi. Dah tuh ya ketemuan di angkot, kita abis itu turun angkot dan langsung nyari aptb di pasar cileungsi. Lumayan lama sih, yah yang penting ketemu dulu ye.

Pas naek aptb berasa jadi orang norak, nyengir-nyengir ga jelas gitu deh. Dan, finally karena ga mau malu, gue sumpel aja kuping pake headset. Buahahaha~ XD

Perjalanan dari pasar cileungsi ke kantor kemendikbud dengan aptb jurusan blok m memakan waktu sekitar 45 menit-1 jam kira-kira. Gue udah ga sempet ngitung waktu karena udah asik sendiri dengerin lagu. Yah, tapi gue masih rada samar-samar inget kalo ga salah gue lewatin GBK. Hal itu membuat gue sempet inget ada Music Bank di sana dan ada suju juga, terus running man juga sempet tanding di GBK juga kan ya. Sempet tuh, pas aptb berenti di pemberhenti busway kawasan itu, gue bilang sama dian & mega gini :

“Eh, kita nonton mubank yuk. Udah di GBK nih.”

Terus mereka bales gini :

“Udah lewat 2 tahun lalu, dasar gelo.”

=___=

Udah deh, pas itu ga kerasa udah nyampe di kawasan kantor kemendikbud sekitar jam 9 kurang 10 menit. Ada beberapa hal yang paling gue inget pas gue turun aptb di pemberhentian busway daerah jalan sudirman dan jalan ngelewatin jembatan busway.

Polusinya parah banget. Lebih parah dari Bogor. Asep item, bahkan si dhilla ga sengaja megang gagang pengana jembatan dan pas diliat udah item semua.

Panasnya rada nyengat walaupun cuaca rada cerah-mendung gimana gitu.

Ruwet jalannya sampe gue pusing.

Banyak gedung gede yang bikin pusing.

Yah, begitulah kira-kira gambaran Ibukota Negara tercinta kita di Jakarta. Jadi ga heran, kalo Jakarta dijuluki dengan salah satu kota berpolusi di dunia dan kota terpadat. Yeah, abisnya banyak banget orang yang gue liat macem-macem, ada orang biasa aja, pribumi, jawa, sunda, batak, sampe papua. Dari orang item kaya dekil gimana gitu macem kai sampe orang bule, china, korea, jepang, dsb. Gimana ga padat Jakarta?

Yah, tapi jalan rayanya luas juga, lebih luas dari yang ada di Bogor—daerah kabupaten terutama. Tapi, yah tetep aja macet bertebaran walaupun jalan luas dan dipake buat satu jalur. Kalo di Bogor, maklumin aja karena emang jalannya sempit dan pake buat dua jalur. Jadi, gak heran aja kalo macet.

Balik lagi ke perjalanan konyol ke kantor kemendikbud.

Kita lewat trotoar ngelewatin berbagai macem mall. Dan, ya ampun gue dan temen-temen berasa jadi cabe. Gimana engga, kita kumpulan 7 orang jalan lewat trotoar. Emang sih ga ada yang larang, tapi berasa orang desa pergi ke kota jadinya. Hemmm~ =___=

Ketika kita sampe di kantor kemendikbud. Sesuatu di luar dugaan terjadi.

SEMUANYA GAGAL TOTAL.

Gimana engga, kita dateng di waktu yang salah. Pas banget kita ke perpus sana, ada sebuah kertas yang menempel. Isinya :

Khusus tanggal 31 januari 2015, perpustakaan nasional ditutup.

Ngeselin ga sih. Udah jauh-jauh naek aptb dan bayar 17 ribu, hasilnya ga ada. Mana sebagian diantara kita udah ngeluh pengen pipis. Yaudah deh, terus kita datengin kantor kemendikbud di gedung A, dan ketemu para satpam. Dikiranya mereka mau nanya hal penting kali ya, taunya kita nanya gini :

“Maaf pak, di sini ada kamar mandi ga?”

Abis itu, kita diketawain sama satpamnya sambil nunjukin arah ke toilet. Udah deh, di dalem kita rundingan lagi sambil nata muka buluk nan dekil gara-gara kecewa. Haha~ 😀 gue juga bilang ke temen-temen sebenernya dari tadi berangkat udah ngerasa aneh. biasanya kalo gue pergi jauh, gue pasti seneng banget dan ga bisa tidur. Tapi, pas berangkat ke Jakarta itu feeling gue biasa aja bahkan lebih ke rada males gitu. Yah, mungkin sudah firasat ye =__=

Abis itu, kita keluar dan disambut oleh para satpam/?. Mereka pada nanya-nanya ga jelas gitu deh.

“Adek dari mana?”

“Dari SMA Indocement Citeureup-Bogor, pak.”

“Naik apa ke sini?”

“Aptb, pak.”

“Mahal banget itu kan tarifnya.”

Terus, bapak-bapaknya jelasin gimana caranya rute kita ke sini dengan harga murah. Padahal, kita juga udah ga sanggup gimana caranya bikin uang transportasi kita jadi murah karena udah keterbatasan informasi dan juga udah nyampe di tempat. Lagian, kalo mau murah juga, kita kayanya lebih penting nyampe dengan selamat tanpa kesasar mengingat Jakarta ribet banget jalannya =__=

Terus, kita nanya lagi :

“Pak, kita kalo mau nanya seputar beasiswa gimana ya?”

“Sekarang adek kelas berapa? Beasiswa untuk tingkatan apa?”

“SMA buat PTN pak sama beasiswa luar negeri juga.”

“Berarti harus ke dikti di gedung D, dek.”

Oke fine, kita akhirnya mutusin buat datengin kantor dikti yang ada di gedung D. tapi, karena ga tau jalan, akhirnya dikasih tau sama satpamnya. Dan kita ikutin jalan itu kan pastinya.

Tapinya lagi, udah nyasar berkali-kali, pas kita ketemu jalannya, JALANNYA DITUTUP PAKE TALI. Sebenernya, kita bisa aja lewat situ. Tapi, tetep aja ya berasa jadi maling kalo lewat situ. Ya Allah, akhirnya kita rundingan bentar sampe ada orang nanya :

“Mau ngapain, dek?”

“Mau ke kantor dikti yang ada di gedung D. kita boleh lewat sini ga sih, mas?”

“Lewat aja. Gapapa kok.”

Finally, kita lewatin tuh jalan yang udah dikasih tali. Sampe pas udah kelar dan semuanya lolos, tiba-tiba ada satpam yang liatin. Otomatis kita ngampirin dan satpamnya juga datengin kita. Dan dia nanya gini :

“Ada perlu apa ya?”

“Kita mau nanya seputar beasiswa pak di sini. Buka ga pak kantor diktinya?”

“Yah, sayang banget. Setiap hari sabtu sama minggu adalah hari libur, dek.”

Seketika kita shock parah. Gelo kan? Udah jauh-jauh, gagal total. Berasa kena php =__=

Terus, pak satpamnya nanya lagi :

“Kalian darimana?”

“Kita dari Bogor Pak.”

“Teru kenapa jalannya lewat situ?”

“Abisnya kata satpam dari kantor gedung A bilangnya, kita bisa ke gedung D lewat situ, pak. Pas tau jalannya ditutup, buat muternya jauh banget. Jadinya, lewat situ deh.”

“Bagus.”

Lah, emang bener. Dikira bohong kali ya =__= Terus, bapaknya ngomong lagi :

“Abisnya tadi saya lagi keliling, tiba-tiba ada cewek-cewek lewat situ. Dikirannya ada apa.”

Kita cuman bisa ketawa garing dan kering. “Hehehehe~” Udah bingung mau reaksi gimana karena udah kenapa PHP lebih dari sekali.

Abis itu, kita pamitan deh dan keluar gerbang. Pas keluar, kita rada kaget gitu. Abisnya jalannya yang pertama kali kita masuk sama kita keluar beda banget. Otomatis kita semua bingung.

“Ini di mana?”

“Ga ada plang nama toko gitu, yang nyantumin alamat sini?”

“Buka google maps dong yang punya kuota.”

“Jangan buka google maps, kuotanya kesedot abis lu.”

Disaat seperti inipun, kita masih mikirin kuota =_= terus, kita juga masih terombang-ambing sama tujuan sebenarnya di Jakarta yang telah pupus.

“Jadinya kita ke mana nih?”

“Ke Japan Fondation? Sebenernya bisa sih..”

“Tapi, cuaca mendung cuy. Meskipun kita bawa payung, emang yakin kita mau ke sana?”

“Eh, inget. Gue juga laper, udah bawa bekel nih.”

Akhirnya, kita ngobrolin tentang mau ke mana sambil jalan. Gue udah bingung, akhirnya tanpa sadar terjadi sesuatu.

Salah satu alas sepatu gue bejat dan copot -__-

Gue shock banget, emang sih sejak berangkat gue ga yakin selamat sampe tujuan sepatunya. Tapi, tetep aja gue nekatin. Hasilnya gini deh 😐 temen-temen pada liatin, dan akhirnya tangan shelim langsung ngelepasin alas gue. Gue awalnya shock sih, tapi, ujungnya juga gue copotin dan jalan biasa. Pas liat alas sepatu udah dilepas, malah sepatu gue jadi keren ._. wkwk

Dan, pas ditelusurin, sampingnya kantor dikti ternyata ada mall fx atrium. Buahahaha, otak gue langsung inget. Kayanya ada admin kpop yang bilang kalo girlband f(x) punya mall sendiri. Mungkin itu maksudnya. Hahaha 😀

Dan, kita baru sadar kita ada di jalan sudirman. Yehet!

Terus, ditengah kita mikir kita mau ke mana. Gue sama aul—sebenernya aul duluan yang liat ada event seminar gitu di EF yang ada di mall fx atrium. Eventnya sekitar jam 11 gitu. Sementara jam masih 9 lewat. Akhirnya, kita nyari makan dulu, finally, kita di kfc sambil makan—everything sekitar 2 jam. Dari yang makan yang berat, sampe minum kopi dan makan es krim. Ugh, jangan lupa juga beberapa kejadian norak terus terjadi menimpa kita semua. Hahaha XD

Tapi, beruntungnya gue adalah gue bisa nemu dan makan es krim korea yang enak banget dan udah gue incer dari jaman dulu karena sering liat di teel. Gue nemuinnya di sevel. Sementara, di bogor ga ada sevel, adanya di depok dan itu sama aja jauhnya. Wkwk! >_<

Yah, yah, abis makan. Gue sama aul maenan internet karena mumpung di kfc ada wi fi gratis saat yang laen masih sibuk nyari makan. Wkwk! Dan, kita baru sadar kalo mau dateng ke seminar itu kita mesti daftar. Huaaahh~

Finally, aul sama gue daftar buat ikutan seminar itu sama yang lainnya juga pake email dan udah dikonfirmasi. Udah jam 11 lewat mendekati jam setengah 12, kita langsung pergi ke lokasi seminar. Sampe sana, taunya kita semuanya belom kedaftar. Akhirnya, ya daftar lagi deh -_- tapi, beruntunglah abis daftar dapet tas kain yang isinya tentang brosur ef. Lebih lumayan tas kainnya sih sebenernya #efekgataudiri wkwk!

Di sana, seminarnya macem-macem gitu. Tentang motivasi gitu, milih universitas, jelasin juga cara hidup di berbagai Negara barat, dsb. Terus aja juga konsultasi tentang English course, short course di luar negeri, scholarship, persiapan scholarship juga, dan ada juga travelling, yah gitu deh ga ngerti. Gue mau nanya jadi bingung gatau apa yang ditanyain. Ugh~

Selama di sana kita juga ikutin seminarnya, pembicaranya ibu-ibu orang luar negeri. Yah, disela-sela ngejelasin tentang seminarnya, dia juga rada ngelawak gitu. Tapi, karena posisi gue berdiri jadinya ngeblank. Jadinya, gue ga ngerti apa yang dilawakin sama dia dan cuman ikutan ketawa garing, mau nangis juga sih karena ga ngerti dia ngomong apa -___-

Ini semua karena inggris gue payah banget.

Okay.

Abis ikutan seminar, kita foto tuh sama tukang fotonya dan dicetak. Sebenernya dari awal masuk, gue mikir fotonya bayar karena dicetak. Jadinya gue ga mau. Tapi, pas tau sinta sama shelim poto, gue jadi pengen. Alhasil gue ngajak dhilla—sebenernya yang ngajak dhilla sih, tapi gue juga pengen sama dian buat foto. Belum sampe disitu, dhilla manfaatin itu dengan foto berkali-kali sama si tukang foto. Malu sih gue sama dian, tapi dia juga temen gue. Gimana yah 😐 wkwk

Dan, sebelum pulang kita foto bertujuh. Abis itu pulang deh.

Sempet bingung juga kita pulang, karena sejak awal kita mikir nyampe dulu. Pas lagi jalan, tiba-tiba ada bus aptb lagi yang ke arah pasar cileungsi, otomatis kita langsung ke halte busway, sempet kena kecelakaan kecil juga gue yaitu ketiban portal bahunya. Sakit cuy =__=

Nyampe sana, kita disuruh beli kartu buat naek busway. Sementara, kita yang sekolah di bogor juga ga mungkin semuanya beli karena ga guna di bogor mengingat keseharian gue berangkat pulang naiknya angkot. :/

Akhirnya, aul aja yang beli dan kita bisa nembus masuk ke halte dengan cara bayar karcis 3500. Nunggu aptbnya lama banget dari jam 3 lewat sampe jam 4 lewat. Huft~ belom lagi, pas ada, penuh banget sampe terpaksa berdiri. Bawaan banyak, ditelpon juga sama orang rumah. Ditanyanya gini :

“Kamu di mana?”

“Masih di Jakarta.”

“Kapan pulangnya?”

“Ini mau pulang.”

“Bisa pulangnya?”

“Bisalah -__-“

“Yaudah, ati-ati.”

“Iya.”

Kebayang, gue pake tab, tas bawa dua, lagi berdiri, untung aja kuping gue disumpel headset biar pas ngangkat telpon ga ribet. Huahahaha~ XD Dan, lagi-lagi selama di aptb kejadian norak tak dapat terhindarkan. Hahaha 😀

Nyampe di pasar cileungsi sekitar jam setengah 6 lewat gitu deh. Belom lagi perjalanan dari pasar cileungsi sampe rumah makan waktu sekitar 1 jam lebih.

Okay, fine.

Walaupun begitu, ditengah php masih ada harapan. Dan kayanya harapannya jauh lebih baik dari yang sebelumnya kita incar. Bayangin, kita selain makan banyak, kita juga dapet ilmu, dapet tas gratis—mayan buat gue sekolah bawa barang banyak—, dan yang penting memorinya yang nyata dan ga nyata. Kalo yang nyata berupa prinan foto di seminar, dan yang ga nyata adalah memori di otak yang bakal bisa dilupain. Itu adalah hikmah yang bisa kita dapet waktu kita ke sana. Hihihihi~ ^^

Sekian perjalan kecil nan absurd ini~ 😀

Iklan

Mind to Review? ^ ^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s