Dear You

553614_484553711583157_1889429728_nDear you—who I love formerly

Lucu. Lucu banget. Waktu rasanya cepet banget walaupun selama ini kenangan yang terukir cuman sedikit. Kita cuman kenal selama setahun pertama, sisanya? Kita udah beda kelas. Udah ga saling sapa, saling senyum, seperti saling ga kenal—kalaupun pernah amat jarang banget. Seolah apa yang terjadi tahun sebelumnya ga pernah ada. Menyedihkan kan? Tapi, entah kenapa rasanya sudah amat terbiasa.

Waktu itu masih lucu banget. Ga kenal banget, setiap ketemu gue jutekin karena gue waktu itu masih jadi orang yang paling apatis, bahkan gue baru kenal lu pas denger absensi kelas. Konyol kan? Ga banyak hal special yang terjadi selama beberapa bulan pertama. Sampai akhirnya, pertama kalinya amat mengejutkan.

Gue sekelompok drama basa inggris sama lu. Awalnya gue ga peduli banget, sumpah. Bahkan gue tanpa ampun langsung searching data naskah yang bakal kita jadiin drama tanpa mikirin siapa yang main dan siapa aja yang sekelompok sama gue. Gue cuman komunikasi sama orang yang bisa gue ajak bicara—dan itu hanya bisa diitung sama jari. Dan bahkan gue nyari naskah itu jauh hari ga peduli mikirin kapan tampil, padahal tampilnya pun setelah UTS. Kurang apatis apa sih?

Lebih lucu lagi pas data naskah udah ada, tinggal pemilihan tokoh yang diputuskan milihnya setelah UTS. Dan itu adalah waktu di mana kita ngobrol berdua saat yang lain minta gue buat ngomong sama lu. Apakah di saat itu gue udah peduli? Belum sama sekali, bahkan ga sadar bahwa di tahun selanjutnya gue akan menangis karena orang itu.

Mungkin itu karma.

Terus waktu pertama UTS, gue kaget banget karena sistem bangku yang dipake sekelas bukan bareng kakak kelas kayak waktu gue masih menengah pertama dulu. Gue nyari nama yang duduk sama gue sebelum masuk untuk mastiin apa gue bisa ngajak dia kompromi bareng atau engga—walaupun akhirnya gue ga peduli lagi. Dan apa? Gue nemuin nama elu di sana dan letak duduknya tepat di sebelah gue. Fine.

Waktu pertama UTS beneran ga peduli. Mau lu nyapa gue kek, nyuekin gue kek, dan apapun yang dilakukan seperti orang lain yang ga kenal sama gue terserah. Mana peduli.

Ga nyangka pertama dateng elu langsung nyapa gue dan ngomongin ini dan itu. Awalnya gue cuman tersenyum simpul, lama-lama ikut ketawa juga bareng lu. Paling lucu kalo udah ributin jawaban yang bener yang mana, ngomentarin gue yang suka banget kpop, bilang ke gue kalo ga usah nangis gara-gara dapet nilai plh jelek, debat ga jelas sampe sempet bikin ribut kelas, ngomong bisik-bisik tentang ingus—ish, bahkan gue masih ngerasa jijik kalo lu mulai praktekin gimana orang ingusan—, komentarin gue yang bau mie indomie karena gue baru aja makan itu waktu itu, nyontekin jawaban gue, dan banyak lagi.

Ah, entah kenapa itu jadi kenangan teraneh meski sedikit sekali.

Seminggu setelah UTS, latihan drama basa inggris pun dimulai. Pemilihan tokoh juga udah selesai setelah debat panjang. Dan gue cuman nerima tokoh apa adanya kalo udah gini. Tapi cukup ga nyangka kalo gue bakal dapet peran penting dan lawan mainnya; elu.

Karena hubungannya suami-istri jadi harus pake skinship ala anak remaja ingusan yang baru pacaran. Meski cuman sekali, gue hampir sesak napas seolah oksigen di sekitar gue udah habis. Elu ngelus kepala gue. Fine, bagi lu biasa mungkin, tapi bagi gue itu adalah hal baru dan seolah semua riset gue mengenai jatuh cinta melalui fanfiction yang pernah gue baca adalah benar adanya.

Gila? Iya. Gue sampe ga bisa tidur. Efek yang amat parah buat diri gue karena itu pertama kalinya.

Sejak itu, gue lama-lama kaya secret admirer elu yang selalu ngeliatain elu, curi-curi pandang ga jelas, ugh persis banget dengan fanfiction genre school-life. Menyedihkan, padahal selama ini gue udah bertekad buat ga mau suka sama orang sejak masih menengah pertama karena kisah gue ga berakhir indah dan justru menyebalkan. Parah, kalimat itu justru malah jadi bumerang gue. Ironi kehidupan.

Mungkin sejak itu juga, gue ngerasa diliatin. Entah hanya perasaan gue yang terlalu narsis mampus sampe lupa kalo kaya gitu bisa jatuh sampe dasar berkali-kali. Ini berlanjut sampai di perjalanan karya wisata ke Bandung. Ugh, sempet kesel karena saat naik bus sama sekali ga ada temen buat have fun bareng karena beda bus semua. Sedih? Iya. Tapi, gue kaget banget pas nengok ke belakang bangku gue ada seseorang; elu. Lagi.

Gue dari awal perjalanan di bus emang ga nyaman banget sumpah. Meski elu di belakang, gue ngerasa ada seseorang yang ngawasin dan membuat gue selalu nengok ke arah sana. Nyatanya, emang elu kayanya bikin gue kaya orang gila karena negliatin mulu ke belakang. Paling mencelos banget pas ga sengaja denger ramalan aneh dari tour guide bus gue—efek gue yang minta karena iseng minta ramalin tentang gue sama elu—, beliau bilang kalau banyak banget cewek yang suka sama elu, tapi katanya elu lebih cenderung ke gue. Gue ga percaya hal itu. Sumpah.

Bahkan saat makan malam mau pulang, gue nyaris tersedak pas tahu elu ngeliatin gue. Berdoa aja waktu itu muka gue ga merah. Oke.

Kejadian seperti itu ternyata terus berlanjut sampai kita naik kelas. Pernah kejadian gue ga sengaja liat elu yang lagi ngeliatin gue. Praktis aja gue langsung balik natap dan sedetik kemudian elu senyum. Oke, gue gila lagi. Gue langsung melengos dan muka gue kayanya merah.

Awalnya gue pikir kisah ini udah selesai gitu aja setelah kenaikan kelas karena rasa putus asa gue yang amat berlebihan dan karena hubungan pertemanan kita putus gitu aja. Kaya kita emang kenal, tapi kita tidak benar-benar berteman.

Tapi, itu semua lebih berubah lagi pas kita liburan di Jogja bareng—ga bisa dibilang study tour juga karena gue dan temen-temen have fun banget waktu itu. Kejadian kaya kita masih sekelas dan pas karya wisata dulu kembali keulang seolah-olah ngelanjutin kisah kita yang sempet ngegantung tanpa ending.

Gue kaget, bahagia, seneng, mau nangis, dan segumpal perasaan lainnya yang tercampur aduk menyatu banget pas tahu lu mau foto bareng gue. Waktu itu gue berusaha menampik semua itu, tapi untunglah temen gue amat mengerti dan minta elu buat ngajak foto bareng gue. Gue bahagia banget bukan main, seolah dapet jackpot. Sumpah, kalo aja waktu itu kita fotonya di tempat yang ga banyak orang, gue pengen bilang aja kalo gue suka sama elu. Gue gamau mendam ini kelamaan. Tapi, ternyata situasi ga ngijinin. Oke, seengganya gue bersyukur karena meski ga dikasih kesempatan kaya gitu tapi udah bisa foto bareng udah alhamdulillah.

Terus juga pas abis solat subuh, gue ngeliat elu kaya mau ngehampirin gue. Tapi, yah gue ga berani karena masih malu. Dan secara ga sadar bahwa itu adalah awal di mana gue menyesali semuanya.

Waktu semakin berlalu dan tiba-tiba setelah gue seneng setengah mati, gue beneran kaya jatuh ke dasar. Pas tahu kalo lu udah jadian. Sama orang lain.

Menyedihkan.

Bodoh.

Konyol.

Idiot.

Semua umpatan seolah tertuju ke arah gue. Seolah semua pengharapan gue hilang dan berakhir menjadi debu. Seolah gue yang terbang tinggi kini jatuh ke dasar tanpa ampun dan ga membiarkan gue bangkit lebih cepat. Seolah setelah melihat apa yang terjadi, semua orang menertawakan dengan rasa penuh ejekan, umpatan, dan kebencian. Seolah semuanya membuat gue begitu menyedihkan.

Gue nangis lama banget. Padahal cuman secret admirer tapi sakitnya luar biasa kaya udah diputus cinta. Bahkan ini terlihat seperti kisah cinta bertepuk sebelah tangan—dan memang itu kenyataannya. Amat menyedihkan, seperti kisah fanfiction yang berakhir dengan sad ending bergenre angst.

Tapi, gue harus bangkit. Gue harus bangun dari kisah cinta monyet konyol macem kaya gini. Sempet nyesel kenapa mesti nangis, tapi juga yah memang harus terjadi kayanya kalau udah begini akhirnya. Fine, sekarang hanya ingin membuktikan diri bahwa gue bisa bangkit dan sukses tanpa elu. Gue bisa sukses dengan usaha gue sendiri. Biarin aja semuanya berlalu dan biarin elu nyesel entah mengapa dan entah gimana jalan ceritanya.

Tapi, meskipun akhirnya seperti ini, gue pengen ngasih tau elu.

Terima kasih udah bikin kenangan aneh dan absurd diantara kita meski elu ga sadar. Terima kasih udah bikin perasaan gue berkembang pesat kaya gini meski elu ga sadar. Terima kasih udah bikin gue bahagia dalam jangka waktu lama meski elu ga sadar. Terima kasih udah bikin gue nangis kaya orang bodoh meski elu ga sadar. Terima kasih udah bikin gue bangkit dari jatuh ke dasar meski elu ga sadar.

Emang elu ga akan pernah sadar karena gue cuman seorang secret admirer yang ga pernah lu tahu. Menyedihkan.

Semoga elu bahagia sama dia. Semoga juga lu ga lupain gue meski kita nanti udah pisah—kalaupun nanti kita masuk kampus yang sama nantinya, itu keberuntungan aja. Semoga juga kita semua bisa menghadapi jalan masing-masing dengan baik tanpa ada tekanan dari elu maupun dari gue. Semoga cita-cita elu tercapai. Gue kan selalu dukung lu apapun yang terjadi.

Mungkin itu aja. Gue udah ga bisa nulis lagi karena udah terlalu gila mikirin apa yang terjadi sebenernya. Tapi, satu hal yang jadi pelajaran berharga; cinta bertepuk sebelah tangan itu ga enak dan ga indah. Bahagia sendirian dan sedih sendirian. Layaknya kisah cerita roman picisan di fanfiction yang amat menyedihkan.

Thanks ya buat satu setengah tahun berharga gue!

Me—the girl who loves you formerly.

Iklan

7 thoughts on “Dear You

  1. Yap that’s right
    Sakit banget emang
    Tapi kerasa bahagia juga
    Ngeliat fotonya aja bisa bikin senyum sendiri
    Percaya atau engga, cinta monyet atau bukan, gue rasa kebanyakan orang ngerasain yang kaya gini contohnya elu, gue, dian, sinta, endang
    See, bahkan gue yakin masih banyak lagi
    Ini pelajaran hidup kan? Gue yakin ga ada yang sia* di dunia ini
    Good night babe 😙😪

      1. Gue percaya “indah pada waktunya” meskipun gue ga yakin. Tapii, semua itu pembelajaran meskipun sangat menyakitkan. Hwaiting buat kita semuaaaaaaaaaaaaa!!!!!!

Mind to Review? ^ ^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s