Secuil Pengakuan Dosa

101018198194
Jangan fokus sama covernya ya. plis, ini comot di blog nctffi /plak/

Hai!

Hari ini, tanggal 7 September 2016 pukul 23.23, Airly mau pengakuan dosa sama Mas Re yang notabene ini adalah sabahatku sendiri. Panggil saja Re, biar masih terjaga privasinya /ditabok/. Ehehehehe.

Semua ini tuh berawal dari ketemuan sama temen-temen lain dan aku pastinya ketemu sama Re, nah waktu aku di Solo aku udah janji sama dedek gemeshku Donna kalo ketemu Mas Re minta selfie. Yaudah pas ketemu, aku mintain selfie ke Re sambil mohon-mohon pake hapeku. Dan setelah selfie dan dikirimin fotonya ke chat line Donna lalu dibajak barang sejenak sama Re, aku mulai lengah dan gak sadar Re udah bajak hapeku seluruhnya.

Malamnya aku masih chat sama Re sampai akhirnya tiba-tiba Re ngomongin tentang Mas Re, padahal aku belum pernah cerita sampai aku syok ternyata dia baca isi line milikku. Yah karena sudah kepalang tahu, makanya aku bikin ini.

Ini cerita tentang sahabatku setelah kuliah selama setahun, Mas Re.

Dia ini 98line, tapi ngakunya 97line. Awal kuliah bahkan aku gak tau mukanya karena aku jujur aku gak pernah berminat untuk kenalan sama anak-anak kelas. Sampai di suatu mata kuliah, tiba-tiba aku dikagetin sama teriakannya padahal aku ini kikuk ditambah suasananya lagi canggung banget.

“Eeh, Chen!”

Otomatis, aku langsung nengok ke sumber suara. Dan yang aku lihat pertama kali, dia tinggi dan senyumnya bagus. Aku dengan muka oonnya bilang ke dia, “Lo tau EXO?”

“Iyalah. Xiumin gitu loh.”

Lucu gak sih? Mas Re tiba-tiba muncul di hadapanku dengan kekagetanku lantaran dia teriakin Chen gara-gara lihat flip cover tabletku tentang CHEN 21. Dan gak tau gimana jalannya akhirnya malah jadi sahabatan gini sama Mas Re sampai sekarang. huft.

Mas Re ini lucu, kadang pinter banget bikin aku ketawa dengan tingkah konyolnya lengkap dengan alasan klisenya dia banget. “Gue kan begini biar bisa bikin lo ketawa.”

Kadang baiknya banget banget sampai rasanya mikir, “Kok bisa sih gue ketemu manusia baik kaya lo?”

Kadang ngeselinnya parah sampai bikin badmood down parah. Sampai gak sudi mau chat lagi kaya mikir, “Kok ada sih manusia ngeselinnya pake banget?”

Tapi sayangnya, aku gak bisa kesel sama dia lama-lama. Huhuhu gimana dong?

Peduli banget sama orang tanpa peduliin diri sendiri yang lagi sedih banget, tahan lihat orang maki-maki dia di depan giliran pas udah chat sama aku langsung ikut maki-maki juga, gentle banget, tingkahnya bocah sekali sampai kadang bikin malu tapi itu sahabatku, kadang dia bikin aku baper dan kadang dia yang kena baper aku. Tapi, kita sih sadar kita punya batasan. Ehehehe /plak/

Jujur, aku tuh selalu merasa bersalah setiap dia di posisi susah, aku sama sekali ga bisa bantu. Padahal, dia kayanya paham banget aku itu gimana orangnya. Harusnya dia kan bisa aja ngejauhin aku setelah aku tuh kaya gak tau diri banget udah dibantuin sama dia tapi aku ga bisa bales, tapi setiap kaya gitu selalu berakhir marahan dan berakhir baikan lagi. Aneh ya? Yah gitu deh.

Aku padahal kalo dikasih kesempatan, kalo dia berada di posisi di mana orang-orang yang sibuk jahatin dia aku pengen selalu siap berada di belakangnya buat nguatin dia bahkan sampai belain dia. Kenapa? Gak tau deh. Sayang mungkin?

Sayang jadi sahabat iya kali ya, aku kalo sayang sama dia sebagai cowok aku pasti gak sanggup. Kenapa? Aneh, aku takut kalo aku malah sayangnya dia sebagai cowok entar kalo putus tiba-tiba, gak cuman hubungan rasa pacar yang bakal hilang tapi juga hubungan rasa teman. Aku sih gak mau kaya gitu, aku bahkan ngaku aku ternyata takut banget kehilangan dia.

Huhu mellow drama banget deh ah malesin aku.

Tapi, beneran deh aku takut kehilangan dia sebagai sahabat aku. Nih Re, baca gak ini?!

KENAPA SETIAP PUNYA SAHABAT AKU SAYANGNYA BANGET-BANGET?! HAH NAPA?! HERAN DEH!

Terus, aku juga mau lurusin tentang Mas Re di kalangan author yang kenal aku. Dia ini sahabatku, tapi rasa pacar. /ditimpuk Re/maafin aku bosku/ Tapi yah, lantaran postinganku di akun instagramku (yang ternyata hasil bajakan Mas Re ini) memang agak ambigu jadi pada ngira dia gebetanku atau pacarku. Wkwk aku selalu ketawa kalo bahas ini. Ampun kak.

Padahal aku udah berkali-kali bilang dia temenku, dia sahabatku, dia hts gagalku, dan sebangsanya. Tapi gak ada yang percaya, heran.

Padahal juga kalo kata kakak-kakak author, dia ganteng. Tapi kok dari awal ketemu aku gak lihat dia ganteng? Bahkan aku di awal kuliah malah naksir orang yang udah punya pacar dengan nama yang sama kaya Re. (Yhaaa Airly malah curhat ke mana-mana /digebuk/) Kalo Mas Re ganteng, harusnya aku udah naksir terus aku modus sama dia biar jadi sahabatan biar terjebak di friendzone. (ANJER SI AIRLY MALAH KAYA BIKIN FANFIC /ditimpuk/)

Tapi, nyatanya malah aku doing yang merasa dia gak ganteng. Kenapa ya kira-kira?

Mau penampakannya? Janganlah ya entar naksir, entar dia malah pede tinggi dibilang ganteng. Gak usah ya. Ehehehehe.

((((((TERUS AIRLY DIBALANG))))))

Aku bikin ini gak bermaksud apa-apa, gak pengen Re entar ngefly bacanya, gak pengen orang-orang mikirnya jadi aneh-aneh. Yah, aku sih merasa emang pengakuan ini harus ditulis biar aku inget apa aja yang udah aku omongin.

Terus tiba-tiba aku mikir harusnya ini bagian dari secuil hadiah buat Re, tapi… masih dua bulan lagi. Wahahahahahaha.

Ah, biarlah. Bodo amat aku suruh Re baca ini biar tau isi hati aku gimana setelah di chat aku bombardir dia sama cerita aku tentang Mas Re.

“Gue cerita tentang Mas Re boleh yaaa.”

“Boleeeeh.”

Iyain aja ya Re biar aku seneng, biar aku lega ya. Hehehehe.

Tapi, aku punya banyak banget harapan buat Mas Re. Semoga aja dia makin pinter biar aku bisa diajarin kalo akunya gak bisa, tetep jadi orang baik meski banyak orang yang jahatin dia, tetep rendah hati sama semua orang gak mandang orang itu siapa, dan banyak lagi. Huhuhu Mas Re sih orangnya gitu banget, sini deh sama aku kalo ada apa-apa. Tapi kalo gak butuh aku juga gakpapa sih.

((LABIL SI AIRLY AH))

Sekian kak tentang Mas Re. Si sahabat alay tapi gemes yang nemenin selama setahun di bangku kuliah Airly.

Re, udah baca kan? Silahkan bombardir chat lo ke gue abis baca ini. Bodo amat mesti dikomentarin kaya lu baca fanfic, ah tapi fanfic gue aja gak pernah dibaca. Huuu.

Sekian kak.

p.s. kalo kurang aku apdet lagi tentang ini. /dikeplak/

-Airly.

Iklan

8 thoughts on “Secuil Pengakuan Dosa

  1. SAHABAT RASA PACAAR FIX! LANGGENG YA. PACARANNYA NANTI AJA KALO RE UDAH NGELAMAR AIRLY DAN MEMBANGUN RUMAH TANGGA /ber…/ kyaaaaaa, Re, jaga sobat gw si airly yaa, bahagiain dia lo, awas kalo lo macem2in dia. Gw balang lo! /digetok/

    Yodah deh, terakhir penutupam komen, cuma mau ngeciyein aja. CIYEEEEEEEEE uhuk.

Mind to Review? ^ ^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s